[Cerpen] Rumah Adinata

Diantara banyaknya raut muka biru milik teman-teman saya, Ata sedang duduk diantaranya. Saklek menjadi pusat perhatian netra saya sampai-sampai saya tak acuh pada pemateri seminar motivasi yang membawa saya dan teman-teman hampir meneteskan air mata. Diantara mata saya yang fokus memandangi Adinata, samar terdengar isakan, pun samar-samar suara paling kencang menyebut-nyebut kata mama, ayah, dan motivasi hidup lainnya. Harusnya saya menyelip duduk di sebelah Ata, tapi memangnya siapa saya berada di sebelah seorang kepala himpunan mahasiswa.

Read More »

[Cerpen] Saya dan Adinata

Mati-matian, saya, bolpoin saya, blocknote saya, bahkan tape recorder saya menahan radiasi netra punya Adinata Bumantara. Ata, panggilannya serta merta menjawab pertanyaan saya dengan selingan tawa sederhana. Juga Ata, sedang menguji ketahanan saya dalam kegiatan saling pandang dan menjajah senyum kami berdua.

Read More »

[Cerpen] Painkiller

Assalamualaikum… Lama aku nggak bikin cerpen. Hari hari bikin ff terus soalnya. Ini cerpen juga mampet dapet inspirasi dari MVnya T-ARA, THE SEE YA, 5DOLLS, SPEED yang ‘Painkiller’. MVnya recomended bgt lah sebelum baca ini cerpen. MVnya cocok buat jiwa jiwa melankolis suka mewek gitu #apasih. MVnya galau tapi bertenaga (?) nggak cuma mewek mewekan aja. Aku pakek sudut pandang aku. Rencana pakek ‘dia’ tapi nggak enak. Tapi kalo pakek aku, nulisnya jadi berat, susah dan kurang ngeh nggak tau kenapa. Ini bukan songfic! Ceritanya mirip MVnya tapi beda sama lirik lagunya. Lirik aslinya tentang cinta cintaan. Tapi disini aku ganti. Yah gitu pokoknya. Maaf typo bertebaran, setting gak jelas dan cuma satu, tokohnya juga cuma satu. Hahaha. Selamat membaca!

Read More »